DPR Minta Masyarakat Gunakan Transaksi Digital

SuaraPersatuan.com – Anggota DPR RI Komisi XI Bidang Perencanaan, Pembangunan, Keuangan dan Perbankan, Indah Kurnia, terus mendorong masyarakat Indonesia agar semakin akrab dengan layanan digitalisasi keuangan.

“Digitalisasi keuangan ini adalah solusi dalam menghadapi Pandemi COVID-19. Yakni semaksimal mungkin menghindari sentuhan fisik agar tidak tertular,” katanya dalam Sosialisasi Layanan Keuangan Digital, di Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (26/3/2021), dikutip Sindonews.com.

Indah mengatakan, sejak 10 tahun lalu Komisi XI DPR RI bersama Kementrian Keuangan, OJK dan Bank Indonesia sudah mempersiapkan digitalisasi dalam transaksi keuangan. Baca juga: Azis Syamsuddin Minta Rekrutmen Guru Diperjelas, Baik Kuota sampai Sistem Penggajian

Kata dia, jika dulu masyarakat sudah cukup bertransaksi menggunakan kartu ATM atau kartu kredit, saat ini sudah banyak pilihan seperti QR Code. Termasuk Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia.

Menurut Indah, QRIS sangat penting terutama dalam suasana Pandemi COVID-19. Selain aman dari potensi penularan COVID-19 karena tidak ada kontak fisik, dengan menggunakan transaksi non tunai maka pembayaran bisa sesuai dengan nilai transaksi. “Sebab QRIS terbukti sangat bermanfaat daripada transaksi tunai. QRIS bisa menghindari potensi negatif transaksi tunai seperti penularan virus, uang palsu, dan lainnya,” tegasnya.

Sosialisasi Layanan Keuangan Digital bertema Akrab Dengan Layanan Keuangan Digital yang digelar oleh BI Jatim bersama relawan Rumah Aspirasi Indah Kurnia dan Wahana Narasi Indonesia tersebut untuk memberikan pemahaman pada para pelaku usaha mikro agar memanfaatkan QRIS sebagai alat pembayaran.

Dalam kesempatan tersebut, Asisten Manajer Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur, Rholy Satria Utomo, memaparkan teknis penggunaan hingga keuntungan pemanfaatan Quick Response Code Indonesian Standard (QRIS) pada pelaku UMKM.

Satria menyebut, QRIS memberikan banyak keuntungan bagi pelaku UMKM. Dengan QRIS, seluruh aplikasi pembayaran dari penyelenggara manapun baik bank dan nonbank yang digunakan masyarakat, dapat digunakan di seluruh toko, pedagang, warung, parkir, tiket wisata, donasi (merchant) berlogo QRIS, meskipun penyedia QRIS di merchant berbeda dengan penyedia aplikasi yang digunakan masyarakat.

“Merchant hanya perlu membuka rekening atau akun pada salah satu penyelenggara QRIS yang sudah berizin dari BI. Selanjutnya, merchant sudah dapat menerima pembayaran dari masyarakat menggunakan QR dari aplikasi manapun penyelenggaranya,” terangnya. Baca juga: Kapolres Maros dan Kajari Bahas Digitalisasi Penyidikan

Selain itu, para pelaku UMKM dapat menerima pembayaran secara higienis. QRIS juga mengikuti tren, sehingga dapat meningkatkan pejualan. Transaksi tercatat dan langsung masuk rekening. Kemudian tidak perlu uang kembalian, bebas risiko percurian dan uang palsu. “Dengan QRIS pedagang bisa membangun credit profile dengan mudah. Murah dan bebas biaya bagi usaha mikro,” tandasnya.

 

Mungkin Anda Menyukai